Friday, 6 December 2013

Masihkah ada insan yang baik di zaman ini...

Perjalanan hari ini aku lalui cukup baik dan mengujakan.. banyak peristiwa yang kualami yang membawa seribu pengertian yang cukup mendalam.. Rahsia Allah tiada siapa yang tahu.. betapa begitu banyak nikmat yang DIA tunjukkan padaku hari ini...

Masihkah ada insan yang baik hari ini? Satu persoalan yang dapat kujawab dengan bukti yang aku alami sendiri.. Ya masih ada insan yang baik hari ini.... Aku bukanlah insan yang selayaknya menilai orang lain.. Siapalah aku.. namun.. hari ini aku belajar untuk mengenali sikap seseorang dan mencuba untuk menilai serba sedikit apa yang terbentang dihadapan mataku... aku adalah insan kerdil yang tidak punya apa.. hanya sedikit pengetahuan yang masih hijau... Mendalami ilmu psikologi membuat aku teruja untuk mengetahui tentang insan dari sudut pemikiran, tingkah laku, sikap dan segalanya berkaitan manusia.. Apatah lagi psikologi itu sendiri bermaksud kajian saintifik berkaitan tingkahlaku manusia dan proses mentalnya... secara tidak langsung melihat segala perbuatan manusia adalah bidang yang aku pelajari kini...

Sejujurnya sejak aku mempelajari bidang ini aku menjadi manusia yang cukup bersyukur dengan apa yang aku dapat di dalam dunia ini. Dimana Allah menarik nikmat satu cahaya penglihatanku tetapi dia mengantinya dengan seribu rahmat yang sukar aku gambarkan dengan kata-kata. Mengapa aku katakan begini... kerana mereka yang berada disekelilingku tidak akan tahu aku buta mata sebelah jika sekiranya aku tidak memberitahu mereka yang aku pemegang kad OKU. Aku dilayan seperti insan normal dan aku mampu melakukan semua perkara tanpa sedikti halangan pun... bagi aku Allah begitu menyayangiku kerana aku punya segalanya.. punyai insan-insan yang begitu menyayangiku... tanpa prejudis... Biarpun aku tidak kaya harta tapi aku kaya dengan kasih sayang.. Alhamdulillah.. Allah tahu apa yang terbaik untukku..

Berbalik kepada persoalan yang aku ajukan... aku ingin berkongsi sedikit apa yang aku rasa, alami dan lalui... Biarpun ada masanya aku diuji dengan berbagai ujian namun aku tahu semua ujian itu mengajar aku menjadi kuat.. setiap apa yang terjadi itu ada hikmahnya... Aku pegang kata-kata ini... jika kita baik dengan orang.. orang akan baik dengan kita.. cuma kita harus bijak untuk menangani semua perkara agar orang tidak mengambil kesempatan atas kebaikan kita.. Biarpun aku pernah diuji sebegini.. aku redha kerana aku percaya rahsia yang Allah sembunyikan adalah yang terbaik. Perancangan Allah cukup teratur dan teliti.. mengapa aku katakan begini... kerana setiap satu kejadian pasti ada hikmahnya.

Jika kita merasakan tiada insan yang baik di zaman ini.. kita silap.. kerana insan yang baik akan muncul dimana-mana saja pada saat dan ketika Allah mengkhendakinya.. biar siapapun kita.. latar belakang yang berbeza tetapi kita punyai hati.. Hati yang bersih sentiasa akan mengambil semua perkara secara positif. Persekitaran yang positif akan melahirkan insan yang positif.. Mengapa kita perlu berada dipersekitaran negatif jika kita mahu menjadi positif... Begitu juga insan-insan yang aku temui, aura positif diwajah mereka boleh dilihat dengan cara percakapan, perbuatan dan tindakan mereka. Dari pandangan mata kasar aku ini mereka-mereka ini akan sentiasa tersenyum dan akan terlihat bahagia. Bila bercakap dengan mereka kita kan merasai aura positif yang mereka zahirkan.. hebatkan... bila kita jujur dan ikhlas... kita akan dipertemukan dengan insan-insan yang baik ini. Jadi... ikhlaskan hati kita... biarpun sukar..

Dalami, perhalusi siapa diri kita.. agar kita tahu mana langkah kita nanti...

Hidup ini indah... cukup indah.. nikmati sebaiknya...

Samiza Ezanie
11.00pm..





Wednesday, 28 August 2013

Hanya sekeping tulisan..... hanya dia yang tahu...

Aku masih mencari jawapan sehingga kini, mengapa dan mengapa terus menghantui disetiap persoalan diri ini.. Adakah aku bersalah kerana terlalu memberi ruang dan peluang padamu  atau kerana aku terlalu berlembut hati padamu yang pada hakikatnya semua ini hanyalah satu mainan perasaan yang tak berkesudahan..

Airmata ini mengalir bila mengingatkan kebaikan yang ditunjukkan hanya sebagai satu batu loncatan atas satu perhubungan yang tak sepatutnya berlaku. Mengapa kebaikan itu harus ada yang tersurat dan tersirat.. mengapa kau jebakkan aku pada kemungkinan yang tak sepatutnya berlaku. Mengapa kau harus gunakan kebaikan yang kuberikan padamu atas dasar persahabatan kau balas dengan permainan cinta yang memang sungguh tidak masuk akal. Mengapa perlu ada cinta posesif ini.. padaku ini tidak perlu.. Ikhlaslah dalam sebuah perhubungan kerana bagiku adalah lebih baik dari kau berikan cinta yang memang cukup mengarut…

Aku tahu ini semua tidak adil bagiku dan juga dirimu… tapi aku harus kuat untuk menepis semuanya.. airmataku sudah kering untuk mengalir.. persoalan demi persoalan sudah tak mampu aku jawab.. sandiwara apa yang telah kau tunjukkan padaku… aku tak mampu untuk meneruskan… betapa perasaan pelik akan menjadi semakin pelik bila kau  mula berkelakuan pelik dan berkata perkara yang pelik-pelik. Bagi aku jalan yang terbaik aku harus melangkah pergi.. Biar pun ianya sedikit menyakitkan tapi aku harus pergi sejauh yang mungkin.. biar kau hilang jejak ku… biar kau tidak bisa menurut langkahku.. biar aku terus hilang dari hidupmu… dengan satu alasan aku tak mahu terjebak dengan perkara-perkara pelik.. NOKTAH.

Atas dasar apa perkara ini harus berlaku.. tiada alasan yang memungkinkan.. Jika ada pun itu semuanya langsung tidak boleh diguna pakai. Tiada satu alasan pun yang boleh digunakan untuk menegakkan kebenaran yang sememamgnya tidak benar. Sudah berulang-kali hati ini sakit dengan pengakuan dan kata-kata indah yang sebenarnya tidak indah pun. Mengarut.. Hentikanlah.. sebab ini adalah yang terbaik untuk kau dan aku.. Biarlah aku sakit dari aku terus dkhianati dan diberi harapan palsu..  aku tak mahu.. Aku berhak menolak aku manusia biasa bukan luarbiasa. Aku punya hati punya perasaan.. punya rasa sakit.. punya rasa kecewa.. aku punya semuanya.. jadi atas alasan apa aku harus bertahan.. tiada alasan yang kuat untuk aku terus bertahan.. tiada alasan…

Maafkan aku.. kau memang baik pada awalnya.. tapi kau telah buat aku hilang kepercayaan padamu dengan perbuatanmu.. kau dah musnahkan segalanya.. aku kesal ini akhirnya.. aku kesal.. aku tak mampu nak pertahankan hati aku untuk terima semua ini.. kau telah musnahkan segalanya.. Tidak aku akan berpaling lagi.. tidak sesekali aku menoleh lagi padamu.. Mungkin agak terlewat untuk aku membuat keputusan ini tetapi bagi aku lebih baik aku terlambat dari aku tak sedar langsung… maafkan aku.. Terlalu sakit bila kepercayaan yang aku berikan kau balas dengan perbuatan sebegini.. Kau buat aku takut.. kau buat aku trauma.. kau buat aku fobia…

Terima kasih atas apa yang kau berikan padaku.. terima kasih begini akhirnya… aku tak menyesal kita dipertemukan tapi aku kesal dengan pengakhiran yang sebegini.. aku harap saat yang menyakitkan itu tidak terus menghantuiku.. mungkin ini jalan yang kau inginkan sebenarnya.. Cukuplah sandiwara dan cerita yang telah dipersembahkan… kau ibarat embun pagi yang datang.. hilang terus bila mentari muncul.. aku tak layak untuk dijadikan seseorang di dalam hidupmu… biarlah aku terus melangkah pergi tanpa menoleh ke belakang lagi.. kerana ianya tidak akan menyusahkan sesiapa… adil atau tidak.. aku dah tak sanggup… alasan apa lagi yang harus aku dengar… tiada alasan… tiada penerangan .. tiada apa perlu diperkatakan.. ianya sudah berakhir.. NOKTAH…

Monday, 22 April 2013

Mood rajin nak menulis...

Alahai.. bila hati dah mula rasa sayang..
cinta sekukuh tembok cina ...
mulalah ada rasa rindu...
bila dah rasa rindu..
mulalah ada rasa cinta..
dan bila dah ada rasa cinta..
mulalah ada rasa nak memilikki...
bila dah memilikki mulalah nak menguasai..
Bila dah menguasai... apalagi sentiasa nak di sisi...

Begitulah lumrah hidup manusia dalam dunia ini..
tak pernah puas apa yang dimilikki...
dari satu langkah ke satu langkah seterusnya...
Cukup hebatkan...
Namun.. itulah rencah kehidupan..

Suka,
Sayang,
Rindu,
Benci,
Cinta...

Semuanya ada... macam-macam ada macam astro lah pulak kan...

Apapun dalam hidup ini biar banyak benda pun kita kena buat kita kena ingat
perlu ada rasa hormat pada insan lain...

Jika ada seorang kawan datang padamu dengan masalahnya..
Jadilah pendengar yang baik..
Jangan jadikan ianya satu beban tapi.. satu amal dari kita untuk kawan..
Siapalah kita.. untuk menolak jika ia dah ditakdirkan untuk kita..

Apa aku merepek ni labu...
Samiza Ezanie
22/04/13
10.40pm

Saturday, 20 April 2013

Sekeping tulisan...

Diam dan tengok 
Menjadi pemerhati dalam diam, nampak tak kisah tapi dia adalah orang paling kisah dalam dunia.  Dia lebih suka menyembunyikan diri dari menonjolkan diri dan sesekali akan menonjol dengan kata-kata semangat bila dia melihat orang yang dia sayang berada dalam keadaan yang tidak stabil. Dia lebih suka begitu dan lebih selesa begitu. Menjadi pemerhati senyap dan muncul bila perlu.

Ada masanya menjadi pemerhati dalam diam dia menyimpan satu rasa orang lain. Membuat analisa tentang apa yang berlaku dihadapan matanya. Membuat kajiselidik tanpa sekeping kertas yang dinamakan lapuran. Semuanya tersimpan kemas di dalam hatinya dan bila dalam sesuatu keadaan itu membenarkan dia berbuat begitu dia akan bertindak mengikut kemampuan diri. Usah disalahtafsirkan apa yang dia lakukan, memang dia dah ditakdirkan begitu.. selesa dengan keadaan dirinya yang begitu.

Biarkan dia membuat segala kesukaan dia kerana dia tidak pernah untuk menganggu orang lain. Itulah dirinya yang sebenar tanpa melibatkan orang lain. Dia mengambil berat pada semua orang sehinggakan terkadang dia lupa untuk mengambil berat tentang dirinya sendiri. Terkadang orang tak pernah tahu pun tentang apa yang dia perbuat kerana dia melakukan sesuatu bukan untuk balasan tetapi sekadar untuk memuaskan hati orang dia sayang.

Butakah mereka untuk menilai hatinya, kebaikan yang dia sudah tunjukkan.. sentiasa ada bila diperlukan. Adakah mereka sengaja mengambil kesempatan atas kebaikan dirinya, memujinya bila dapat sesuatu yang dihajatkan dan dibuang bila tak diperlukan... mengapakah begitu kejam dia diperlakukan.. Dimanakah rasionalnya perbuatan mereka. Dimanakah hati mereka... namun begitu jika hati dia sudah terluka siapa yang yang dipertanggunjawabkan... dia merana.. dia kecewa.. siapa yang akan bangunkan dia... Dia sendiri mencari kekuatan dan semangat yang hilang. Dia sendiri bertindak mengikut rasional hatinya.. dia bangun dan bangkit dengan caranya...

Nampak kuat diluar belum tentu kuat di dalam... Nampak dia tersenyum namun hatinya menangis.. Nampak dia ketawa tapi hatinya dah MATI..

Hanya dia yang tahu apa yang ada dihatinya ketika dan saat ini...

Samiza Ezanie
8.39am
21/04/13
KTDI UTM

Bila mula rasa penat...

Bila kita dah terlampau penat dan overdose berfikir benda yang sama kita kan jadi terlalu letih. Bukan sahaja letih yang sedikit tetapi teramat letih dan malas nak berfikir lagi... biarlah ianya berlalu ikut keadaan. Terkadang kita tak mahu pun ia berlaku pada kita... tapi nak buat macam mana sudah dinamakan kehidupan. Suka atau tidak ia terpaksa kita lalui. Penat macam mana pun kena lalui juga. 

Bukan tak redha dengan apa yang berlaku tapi dah penat untuk berfikir dan terus berfikir jalan penyelesaiannya. Manusia dijadikan dari segumpal tanah dan perempuan itu sendiri diciptakan dari tulang rusuk kiri Adam dan dah tentulah sebagai seorang perempuan ianya mempunyai satu jiwa yang halus dan mudah tersentuh. Dah namanya perempuan bila hati terluka sedikit mula rasa terpinggir, apatah lagi bila dia perlukan seseorang di sisinya dan orang yang dia mahu itu buat macam tak reti lagilah sakit hatinya. Perempuan ni lembut tapi bila sampai satu tahap dia terluka dia akan menjadi orang yang cukup keras. Hatinya akan menjadi sekeras kerikil, tidak lagi fikir apa yang akan jadi pada orang pernah sakiti hatinya. Dia akan buang orang itu jauh-jauh dari hati dan hidupnya. Kalau dalam bahasa Facebook, "dinyahaktifkan" jadi bila sampai ketahap itu tiada apa yang perlu dibicarakan lagi. Biarlah perempuan itu berjalan sendiri mengikut naluri hatinya. 

Pada satu tahap yang dia sudah tidak mahu mengingati apa yang telah berlaku, jangan pujuk hatinya kerana itu adalah jalan sia-sia. Mungkin dia sudah memaafkan namun untuk dia kembali semula seperti dahulu kala adalah amat mustahil. Jadi biarkan dia... kerana hatinya sudah cukup terluka sehinggakan dia sudah tidak punya hati untuk berlembut lagi. Jangan di ingat perempuan yang nampak tidak kisah, simple, "humble", kasar dan sempoi itu tidak punya hati. Bila sampai satu saat bila hatinya disakiti dia adalah orang yang paling sensitif dan kejam dalam melupakan seseorang dalam hidupnya. Benar mungkin orang itu pernah bertahta dihatinya namun bila sudah banyak kelukaan diciptakan untuknya tiada jalan lagi untuk orang lain pujuk hatinya. Baginya semuanya sudah selesai dengan sempurna jadi tidak perlu diungkit dan disingkap ianya akan melukakan hati yang sudah sedia terluka.

Membina kekuatan diri akibat terluka memang memerlukan semangat juang yang tinggi, terus melangkah tanpa menoleh kebelakang. Mengejar impian yang terhenti akibat kelukaan demi kelukaan. Melangkah dengan hati yang keras dan kental tanpa berfikir kebelakang dan tidak pernah untuk mengingati semula kelukaan yang pernah dialami. Bila dia sudah berada di tahap ini dia akan menjadi sekeras-kerasnya manusia. Sukar untuk dilembutkan lagi. Saat ini bukan dia tidak memaafkan tetapi dia sudah tidak mahu mengingati apa yang berlaku. Biarkanlah dia pujuk hatinya sendiri...

Usah disangka "clear water no buaya" disitulah buaya yang paling besar duduk bertapa...

sekadar secebis tulisan..

Samiza Ezanie...
21/04/13
8.09 am  KTDI UTM

Monday, 11 February 2013

rasa nak menulis...

Banyak pintu yang harus dilalui dalam hidup ini.. samiza ezanie
Berbicara seketika dipetang ini... tetiba tangan ni gatal untuk menulis... meluahkan segala yang terlintas difikiran... take five sekejap... penat berfikir secara keras... kepala boleh jadi blur... kita memang perlukan rehat.. Terkadang apa yang kita fikirkan tak sama dengan apa yang orang lain fikir... Terima itu semua dengan hati yang terbuka dan positif serta ikhlas... Siapa kita untuk memaksa orang lain untuk dengar apa yang kita cakapkan... kalau lah boleh memang sungguh aman dunia ni.. semua orang mendengar kata.. tanpa kata tidak... memanglah bermimpi kalau berangan sejauh ini.. Baik jangan nak berangan.... bangun terus dari tidur kita tu... aku memang tak nak berharap banyak dalam hal ini.. Kalau orang tu tak ikut cakap kita.. kita redha dan tawakal saja... mungkin ada hikmah dan kebaikannya...

Aku mahu jadi manusia yang lebih memahami keadaan sekeliling walaupun kekadang tak termampu untuk menerimanya.. siapa aku nak menolak takdir.. jika takdir itu memang milik aku... berbicara yang terkadang tiada siapa yang mengerti... namun semua ini perlu rasional walaupun banyak hati yang perlu dijaga.. asalkan diri sendiri cuba memahami apa yang diri kita mahukan itu sudah cukup.

Bila aura positif datang dalam hidup kita, jangan pernah untuk menoleh kebelakang... pandang terus kedepan tanpa banyak berfikir apa yang akan datang pada kita... harungi dengan berani kerana Allah mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Namun tak dinafikan terkadang ada juga terselit aura negatif... namun jangan fikirkan sangat... terus buang aura negatif sebelum dia mempengaruhi fikiran kita. Kadang orang cakap kat kita, adakah mudah untuk membuangnya? Jawapan aku mudah atau tidak bergantung pada diri kita sendiri. Kalau kita mahu ia mudah ia akan jadi mudah begitu jua sebaliknya. Tepuk dada tanya selera... semua bergantung pada diri kita bukan pada orang lain.

Hidup ini memang sebegini... perlu kuat untuk menghadapinya... walau kita ni tak sekuat mana...

Hidup ini indah..
Samiza Ezanie
18.25pm



Monday, 28 January 2013

Ujian itu hadiah...

hidup ibarat lautan.. banyak rahsia tersembunyi didalamnya...
Semalam yang aku tinggalkan cukup memenatkan dengan karenah manusia yang bermacam-macam. Ramai sangat orang pentingkan diri sendiri disekeliling kita.. tidak terfikirkah mereka semua orang ada privasi sendiri.. cuba jangan nak kacau privasi orang.. marah tak kalau privasi terganggu.. marahkan? Kesimpulannya simple je.. kalau tak nak privasi terganggu jangan ganggu privasi orang lain.. cukuplah kan.. simple je pun.. 

Keegoan kadang-kadang membataskan kita untuk mengakui kesilapan diri.. hello!! rendahkan sedikit ego itu boleh tak? Tak rugi manapun.. untung lagi ada... perlu rendahkan ego kita dalam masa tertentu.. adakalanya kita perlu ego bila melibatkan prinsip.. setiap orang ada prinsip dalam hidup.. aku pun ada.. prinsip aku simple je.. kau tak kacau aku.. aku tak kacau kaulah... itu saja.. simplekan.. dan lagi satu positif dalam apa jua keadaan.. bila kita sentiasa positif benda negatif takut nak datang... betulkan..

'Perfectionist' sangat lah kau ni... uiiiii.. ayat yang begitu menakutkan aku... tapi bila melibatkan kerja perlu... sekali kita tersilap.. orang akan ingat sampai bila-bila. dan jadi bual bicara kedai kopi yang tak berkesudahan.. itulah fitrah hidup ini... aku ingat ayat mak aku.."bila susah orang keji orang hina.. bila kaya orang busuk hati.. dengki dan irihati.. semua serba tak kena" inilah fakta yang susah kita nak sangkal... Hakikat!

Apa yang penting bila kita nak berjaya.. tak payah nak toleh belakang.. terus pandang saja kehadapan.. fikir apa yang nak dibuat.. tak payah susah-susah fikir apa yang dah terjadi dibelakang hari.. fikir saja apa akan kita tempuhi akan datang.. siap-siap sediakan perisai.. simplekan... buat perancangan apa yang kita nak buat.. jangan main aci redah saja.. kelibutlah jadinya.. ikut prosedur.. ikut terma dan syarat dalam hidup kita.. apa yang boleh apa yang tidak.. akibat dan kesan itu perlu diambilkira.. jangan buat tak tahu saja.. Nak berjaya dalam hidup bukan senang beb.. susah dowh! Tak caya? Tengok diri kita dan fikir..

Motivasi untuk diri aku hari ini.. berjimat saat senang agar bila keadaan memerlukan kita tak perlu nak meraba sana-sini.. sediakan payung sebelum hujan beb.. hidup ini sukar tapi terpulang pada kita untuk jadikan dia simple... bagi aku tak payah fikir terlalu berat tentang sesuatu perkara yang tak penting.. releks sudah... siapa yang tak pernah diujikan? Anggap aje ujian itu hadiah dari Allah.. bukan senang beb nak jadi positif dan halau benda yang negatif ni... perlu masa dan pengorbanan.. tapi percayalah.. hidup ini indah sangat biarpun kadangkala sukar..

apa yang aku rasa...
Samiza Ezanie
5.35 am...